Apakah Boleh Memakai Deodoran Saat Umroh?

14 Desember 2023

Ibadah umroh adalah salah satu bentuk ibadah yang sangat dianjurkan bagi umat Islam. Dalam menjalankan ibadah ini, terdapat beberapa larangan yang perlu dihindari, dan salah satunya adalah penggunaan wewangian. Larangan ini bersumber dari hadis Nabi Muhammad SAW yang menyatakan:

“Barang siapa yang berihram, maka janganlah ia menggunakan wewangian, baik pada tubuhnya, pakaian, atau kendaraannya.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Deodoran merupakan salah satu produk yang mengandung wewangian. Oleh karena itu, para jemaah umroh disarankan untuk tidak menggunakan deodoran ketika berada dalam keadaan ihram. Hal ini disebabkan karena penggunaan deodoran dapat menimbulkan ketidaknyamanan bagi orang lain, terutama saat beribadah di tempat-tempat umum.

Deodoran dan Ibadah Umroh: Menjaga Kebersihan Tanpa Wewangian

Meskipun demikian, jemaah umroh tetap dapat mempertahankan tingkat kebersihan dan kenyamanan tanpa menggunakan wewangian. Disarankan untuk mencari deodoran dengan label “no fragrance” atau “unscented” yang tidak mengandung parfum. Alternatif lainnya adalah menggunakan bahan alami seperti batu kapur atau alkohol untuk mengurangi bau badan.

Perlu diingat, kebersihan merupakan bagian dari iman. Menjaga kebersihan selama pelaksanaan umroh tetap menjadi hal yang sangat penting, namun harus dilakukan dengan cara yang sesuai dengan aturan. Dengan menghindari penggunaan wewangian, kita dapat menghormati kesucian ibadah dan fokus pada tujuan utama dari umroh, yaitu mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Pandangan Ulama Mengenai Penggunaan Deodoran Selama Umroh

Berbagai mazhab ulama menyampaikan pendapatnya mengenai hukum memakai deodoran selama pelaksanaan umroh, sebagai berikut:

  • Mazhab Syafi’i dan Hanbali: Menurut mazhab ini, penggunaan deodoran saat umroh dianggap haram. Pandangan ini didasarkan pada kandungan bahan-bahan dalam deodoran yang dapat menghasilkan aroma harum, sehingga masuk dalam kategori wewangian yang dilarang.
  • Mazhab Maliki: Mazhab ini berpendapat bahwa penggunaan deodoran saat umroh dikategorikan sebagai makruh. Alasannya adalah deodoran dapat menyebabkan ketidaknyamanan bagi orang lain, meskipun tidak termasuk dalam kategori wewangian yang dilarang secara mutlak.
  • Mazhab Hanafi: Menurut mazhab ini, penggunaan deodoran saat umroh dianggap sah, namun sebaiknya dihindari. Alasan di balik pandangan ini adalah deodoran dapat menimbulkan ketidaknyamanan bagi orang lain, walaupun tidak termasuk dalam kategori wewangian yang dilarang secara mutlak.

Sebagai umat Islam, pemahaman terhadap pendapat ulama dari berbagai mazhab dapat membantu kita dalam memutuskan apakah menggunakan deodoran selama umroh sesuai dengan keyakinan masing-masing.

Walaupun terdapat perbedaan pendapat hukum di antara para ulama, mereka sepakat bahwa penggunaan deodoran selama pelaksanaan umroh dapat menimbulkan ketidaknyamanan bagi orang lain. Hal ini disebabkan oleh kandungan bahan-bahan dalam deodoran yang cenderung menghasilkan aroma harum yang intens. Aroma yang kuat tersebut berpotensi mengganggu konsentrasi orang lain yang sedang beribadah. Oleh karena itu, memahami dampak sosial dari penggunaan deodoran dapat menjadi pertimbangan penting dalam menjalankan ibadah umroh.

5/5 - (1 vote)